Tentang Mimpi Dan Tukang Ojek Sabang

tukang ojek sabang

Tentang Mimpi Dan Tukang Ojek Sabang ACEH – Pergi ke Aceh adalah mimpi besar aku di tahun 2017. Sebetulnya, keinginan buat menjejak Kota Serambi Mekkah itu udah ada sejak beberapa tahun lalu.

Cuma, kadang aku mikir, rasanya Aceh itu terlalu jauh dari jangkauan. Aceh tuh jaraknya bukan main jauhnya dari Bogor, dari Ciapus tepatnya. Gak ada saudara atau kenalan pun di sana.  Susah pula nyari temen barengan buat ke Aceh. Ditambah, tiket pesawat ke Aceh juga gak bisa dibilang murah. Huft. Kadang begitulah, mau mimpi aja kebentur sama logika sendiri. Aku anaknya suka kelewat realistis sih emang :v

Tapi, setelah beberapa mimpi yang awalnya aku pikir “ngga mungkin” bisa tiba-tiba terwujud, bikin aku jadi lebih berani buat meyakini kalau, mimpi aku buat keliling Indonesia juga bakal terwujud, suatu saat nanti.

Sebagai langkah awal, aku ingin menjadikan titik 0 KM Indonesia sebagai semacam starting point untuk aku menjelajah bagian Indonesia yang lainnya. Dengan adanya tujuan mulia ini, keinginan aku buat menjejak di Aceh, menjadi semakin kuat.

Nah, waktu orang-orang sibuk bikin resolusi di awal tahun 2017, aku pun gak mau ketinggalan. #VisitAceh2017 jadi resolusi pertamaku; dan mungkin satu-satunya. Aku bertekad untuk bisa ke Aceh di tahun 2017.

Tapi, saat itu aku belum ada planning sama sekali. Murni MIMPI aja tanpa tedeng aling-aling wkekeke. Kasarnya, kewujud apa ngga mah gimana nanti, yang penting mimpi aja dulu :s Lagian, aku percaya kok, mimpi yang ditulis itu bisa lebih besar kemungkinan terwujudnya. Atau, kalaupun misal gak kewujud, minimal aku udah selangkah lebih berani buat bermimpi. Yash!

Tunggu punya tunggu. Sampai 2017 hampir berakhir, hilal buat bisa menjejak ke Aceh belum juga keliatan. Mulai PASRAH-lah, lagian waktu itu dapet tawaran juga buat ke Labuan Bajo. Yaaa, anggap aja ke Labuan Bajo ini sebagai ganti Aceh yang gagal *nyeneng-nyenengin diri sendiri :v Dan ternyata, baru di 1 hari sebelum keberangkatan ke Labuan Bajo, mimpi itu TERJAWAB!

AyoPelesiran bersama TukangUlin :p

Adalah, Bunda Do, salah satu teman ngetrip ke Labuan Bajo yang tiba-tiba ngechat, “Kayanya, aku gak jadi extend di Bali. Aku harus ke Aceh nih, ada reuni. Mau ikut?” Sedetik baca chatnya Bunda, sempat mematung sejenak untuk kemudian loncat-loncat kegirangan.

AKKK. Ini sih namanya DREAM (hampir) TRUE bangeeettt!!! Saking eksaited-nya, gak pake mikir, aku langsung bilang, HAYUK! Lalu dengan semangat masukin 1 baju terusan ke dalem koper. Untuk pertama kalinya, traveling bawa-bawa baju terusan. Demi-lah pokoknya. wkekeke.

Kelar perkara packing, aku langsung buka Skyscanner buat ngintipin harga tiket pesawat ke Aceh, baru deh abis itu mikir. Lumayan nguras tabungan juga ternyata kalau dari Labuan Bajo extend(((EXTEND)))nya ke Aceh mah. HAHA. Yakaliii, extend gak kira-kira dari Timur ke Barat :v Tapi, aku masih punya waktu lah buat mikir sambil pelesir.

Pilihannya kan cuma dua, take it or leave it. Hari kedua LOB di Labuan Bajo, aku baru memutuskan untuk TAKE IT! Tentu dengan segala pertimbangan yang udah aku pikirkan matang-matang. Dan diantara sinyal di atas kapal yang timbul tenggelam, akhirnya aku berhasil booking tiket pesawat ke Aceh.

Sempet ngelirik-lirik harga tiket pesawat Garuda Indonesia juga waktu itu, tapi apa daya tabungan tak sampai. Padahal, kalau naik Garuda, bisa sekalian dua mimpi terwujud *ngelunjak (Naik pesawat Garuda ini masih jadi mimpi sampai sekarang. HAHA).

Garuda-Indonesia
Yang saat ini masih jadi mimpi :p | Photo taken by @salmanbiroe

Asyiknya liat-liat harga di Skyscanner itu, kita bisa langsung liat beberapa penawaran harga dari jasa penyedia tiket ataupun harga dari maskapainya langsung. Jadi gak usah ngecek manual satu-satu ke website-nya. Udah keliatan dan bisa bandingin langsung di Skyscanner-nya.

Sebagai pemburu tiket termurah, bukan main senangnya nemu fitur ini. Filter pencarian juga makin dimudahkan dengan pilihan harga terbaik, termurah, dan tercepat, tinggal pilih aja mau ambil yang mana.

Gak cuma cari tiket pesawat, Skyscanner juga bisa bantuin kita buat cari penginapan, mulai dari hotel, apartemen, atau hostel juga ada. Satu lagi, kalau butuh sewa mobil atau jasa transfer dari dan ke bandara di kota tujuan pun, bisa banget cari penawaran harga terbaiknya di Skyscanner.

Mayan banget bisa ngehemat waktu apalagi kalo beli tiketnya dadakan kaya aku, lebih hemat juga karena bisa dapet tiket dengan harga termurah tanpa repot ceki-ceki sana-sini, cukup di satu platform aja. Pantesan deh, Skyscanner ini jadi situs travel terpercaya di seluruh dunia!

Dan tadaaa, urusan pertiketan udah selesai. PR-ku tinggal 1, cari orang yang bisa aku repotin selama di Sabang, soalnya kalau di Banda Acehnya aku udah aman karena barengan Bunda. FYI, aku ke Sabang gak sama Bunda, karena kita ke Aceh memang dengan tujuan yang berbeda, Bunda mau reuni, sedangkan aku demi menjajaki MIMPI :p

Adalah Mak Fadlun, yang kemudian jadi penyelamat. Mak Fadlun ngasih aku kontak Mba Ika, yang kemudian Mba Ika ini “mengutus” keponakannya untuk jadi travel-mate aku selama di Sabang nanti. Rasanya semua udah beres, itinerary udah aku susun secara acak di kepala. Pokoknya ACEH udah depan mata bangetlah!

Sampai kemudian, setibanya di Jakarta dari Labuan Bajo, ternyata Bunda kehabisan tiket ke Aceh hari itu (ini panjang sih kalo diceritain) HAHA. Intinya, hari itu aku jadi jalan “sendiri” ke Aceh. Bunda janji bakal nyusulin aku besok pagi. Tapi, biarpun melepas aku jalan sendiri, Bunda tetap memastikan aku aman pas sampai di Aceh nanti.

Dari urusan yang jemput dari Bandara sampai penginapan, semuanya diurusin Bunda. Semalaman itu aku jadi anak titipannya Bunda :v Btw, ini jadi pengalaman pertama aku naik pesawat “sendirian”, rasanya seneng campur deg-degan ternyata. Muehehe. Sedikit info tambahan, sampai detik ini Ibuku gak tau kalau anaknya udah bisa ke Aceh “sendirian”, jangan bilang-billang yak :p

Sampai di Aceh, semuanya masih berjalan lancar. Ada Suaminya Bunda Intan yang jemput dan anterin ke rumahnya Umi Lusi, yang berbaik hati ngizinin aku nginep di rumahnya malam itu plus nganterin aku ke Pelabuahn Ulee Lheu pas paginya. Ada sedikit drama lari-lari kecil karena aku datengnya mepet pas kapal mau jalan.

Tapi, ada lagi yang lebih DRAMA dari itu. Di tengah perjalanan menuju Sabang, aku dapat kabar kalau keponakannya Mba Ika, yang hampir jadi travel-mate aku itu, ternyata ada tugas mendadak dan gak bisa nemenin aku. Mba Ika, di seberang sana, sepertinya pontang panting cariin pengganti. Tapi, tentu aja bukan hal yang mudah buat nyari pengganti dadakan, karena dadakan hanya milik tahu bulat *ehhh

Menyadari hal itu, aku cuma berusaha buat tetap tenang. Aslinya sih panik. Karena gak ada persiapan apa-apa buat ngadepin situasi gini. HAHA. Satu yang kepikiran cuma, sewa motor dan mengandalkan Gmaps buat sampai di Titik 0 KM Indonesia yang berjarak kurang lebih 30KM dari pelabuhan. Dengan konsekuensi, bisa jadi kesasar sana-sini karena sadar diri kemampuan baca petaku yang sangat kacau*ngggg… Cuma, cari sewaan motornya ini di mana? PR lagi aja :v Bingung? JELAS! Tapi, khawatir bakal jadi “sasaran” empuk oknum tak bertanggungjawab kalau keliatan linglung, jadi aku tetap sok stay cool. #SIKAP!

Selangkah keluar dari Pelabuhan Balohan, pucuk dicinta ulam pun tiba, tawaran jasa buat antar ke tempat-tempat wisata langsung berdatangan. Ada becak motor, mobil pribadi, dan tentu aja ada ojek motor juga. Akhirnya, ojek motorlah yang aku pilih. Dan memang, naik ojek ini merupakan pilihan terbaik ketimbang nyari sewaan motor terus jalan sendiri ke Ujung Sabang dipandu Gmaps yang belum tentu juga bakal sampai dengan cepat. Wkekeke.

Beruntungnya, aku ketemu Bang Dahlan, tukang ojek Sabang yang alhamdulillahnya ngga ngasih harga mahal buat jasanya antar aku keliling Sabang. Bang Dahlan ini juga, satu-satunya orang yang dari awal paling kukuh ngajuin penawaran. Dan hal pertama yang bikin aku klik sama Bang Dahlan adalah, abangnya gak ribet urusan tawar menawar tarif.

Btw, aku dapat harga Rp. 100.000, menurut aku sih ini masuk harga wajar dan yang terpenting masuk sama budget aku, hehe.

tukang ojek sabang
Ini dia! Bang Dahlan, Tukang Ojek Sabang

Jadilah, Bang Dahlan, Tukang Ojek Sabang, yang hari itu dikirim Tuhan buat mengantar aku sampai ke gerbang mimpi. Ke tempat yang selama bertahun-tahun aku idam-idamkan, dan selama setahun kebelakang aku kejar dengan gigih lewat doa-doa, Titik 0 KM Indonesia. Terima kasih banyak ya, bang!

Ngga cuma diantar ke tempat tujuan (sebetulnya tujuan aku ke Sabang cuma mau ke Titik 0 KM Indonesia sama Tugu Sabang doang), Bang Dahlan bahkan ngajak aku keliling Sabang sampai MABOOOK. Asli mabok, karena ini pertama kalinya aku ngetrip express.

Bayangin aja, dalam waktu sekitar 5 jam, aku udah berhasil mendatangi (hampir) semua tempat wisata yang ada di Sabang. Yaaa, walaupun datang cuma buat foto, terus pindah lagi. Tapi tetep aja bikin mabok kalau kebanyakan :s Apalagi, aslinya aku tuh kalau jalan, tipe-tipe yang santai berlama-lama di satu tempat. Sekalinya diajakin marathon gini, langsung berasa pengen pengsaaan. HAHA.

Tapi seru sik. Asli. Aku sampai kepikir kayanya cukup banget ini jelajah Sabang. Kayanya sih sekali juga cukup nih ke Sabangnya. Tapi tentu aja pemikiran itu ngga bertahan lama,  karena pas balik ke Bogor, tetep aja berharap suatu saat bisa balik lagi ke Sabang. Muehehe.

Teupin Layeu Sabang
Salah satu jepretannya Bang Dahlan

Buat urusan foto, juga gak perlu khawatir. Soalnya Bang Dahlan ini, bisa banget diandalkan buat bantu ambilin foto. Udah paket komplit banget lah abang tukang ojek Sabang yang satu ini.

Bang Dahlan juga sempet bilang, kalau next time aku balik ke Sabang lagi, dan butuh jasa sewa motor atau mobil gitu, Bang Dahlan bisa bantu sediain. Semacam kusudah punya channel di Sabang, tinggal nunggu keajaiban berikutnya buat sampai ke sana lagi.

Nah, buat Uliners yang pengin ke Sabang juga tapi belum ada temen barengan, dan masih ragu buat ngetrip sendiri. Ngga perlu ragu lagi deh, insyaAllah AMAN! Aku udah buktiin sendiri, perjalanan ke Ujung Sabang yang ngelewatin hutan dan jalanan berkelok puluhan kilometer itu terlewati dengan lancar tanpa kendala apapun. Alhamdulillah. Dan kalau mau pakai jasanya Bang Dahlan juga bisa banget langsung hubungin di nomer ini yaaa 0852-7792-4066.

Ahya, Bang Dahlan, tukang ojek Sabang ini juga jadi menginspirasi aku untuk ngelakuin hal yang sama nih. Jadi Ojek wisata gitu di Bogor, kira-kira bakal ada yang mau gak? bhahaha. Btw, cerita lengkap trip Sabang, bakal aku ceritain di post selanjutnya yaaa^^

 

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog yang diselenggarakan oleh ID Corners dan Skyscanner.

5 Replies to “Tentang Mimpi Dan Tukang Ojek Sabang”

  1. baca ini jadi penasaran sama 0 km di aceh sana, ran. duh, jadi pengin main lebih jauh lagi. semoga ada rezeki umur, sehat dan duit. 😀

  2. Yihhaaaaaa, kamu emang gadis tangguh kesayangan akuh!!! hahaha
    Baca ini ngakak sendiri, mengingat sejumlah drama-drama yang kini sweet banget diinget.
    Btw, aku mau dong diojekin keliling Bogor. *ini seurieus hehehe

  3. Wew ini yang aku cari. Rencana emang mau ngetrip ke Sabang November nanti insyallah. Kebetulan belum punya SIM, jadi enaknya pake ojek emang.

    Makasi banyak mbak infonya 😀

    Btw boleh juga buka jasa ojek di Bogor, mayan lah.

  4. Teh Rani, blog walking membawaku nyasar ke blogmu 😀
    Mantep banget cerita tentang Sabang. Jadi bikin inget ceritaku pas ke Sabang di Februari kemarin.
    Sewa motor juga sama harganya 100rb dan bisa pake sampe puas buat keliling Sabang seharian!
    Mantep emng, Sabang punya pesonanya sendiri.
    Nuhun udah sharing teh, ditunggu cerita selengkapnya tentang Sabang 🙂

  5. orang baik mah ketemu aja jalannya, hampir serupa tapi aku mah dulu ke pulau pramuka
    ada aja orang lokal yang berbaik hati yang bantuin, hehe

Leave a Reply