[Kuliner Bogor] Waroeng Hotplate Odon (WHO)

Tempat Makan Mie Hotplate Enak Di Bogor –  Halo Uliners! Mau coba nulis hal baru ahh di blog ini, seputaran kuliner. Ya walaupun aku gak termasuk orang yang rajin makan di luar atau istilah kerennya wisata kuliner, tapi sebagai blogger, sayang rasanya kalau gak menuliskannya jadi sebuah postingan di blog, semacam mubazir gitu deh. Jadi, mohon dimaklumi yah kalau tulisan kulinernya sangat-sangat standar :p

Waroeng Hotplate Odon (WHO)-Bogor, beberapa waktu sebelumnya, aku sempat ragu waktu pertama kali ada teman yang ngajak buat makan di sini. Alasannya, waktu itu aku pikir –Odon- itu serupa Udon (Mie khas Jepang) yang aku masih gak tau, itu halal apa engga. Tapi, menurut teman yang udah sering makan di situ bilang, insyaAllah halal. Aku percaya, karena temanku ini bukan orang yang akan sembarangan makan makanan yang dia gak tau kehalalannya.

Tempat Makan Mie Hotplate Enak Di Bogor

Nah, waktu pulang dari ngurus SKCK sama Kartu Kuning, pulangnya aku sama Cucu (saudaraku) mampir deh tuh ke Waroeng Hotplate Odon yang keliatannya baru buka di sekitaran GOR Pajajaran (Sebelumnya yang aku tau, WHO ini ada di daerah Ciomas-Bogor Barat)

Siang itu, kebetulan tempat makannya belum terlalu ramai pengunjung. Tadinya kita mau makan di area luar, tapi karena waktu itu Bogor lagi panas-panasnya, jadi kita ambil kursi di dalem aja deh, lebih adeem. Gak lama, datanglah abang-abang yang kasih kita menu. Beda sama tempat makan biasanya, pelayan di sini ngga berseragam, tapi pada pakai baju casual gitu. Kerenan sih, tapi aku agak susah bedain pelayannya, salah-salah manggil kan pasti malu, hehe.

Mie hotplate kang odon bogor

Pas buka-buka menu inilah, aku baru tahu kalau –Odon- di sini adalah nama orang, yang malah di sana tertulis Kang Odon (Kang itu bahasa sunda panggilan untuk abang atau kakak). Wah, berarti persepsi aku kemarin-kemarin salah dong yah! Abis namanya mirip-mirip sih yah *aliibi.

Back to menu, semua pilihan menu mie dilengkapi pilihan tingkat kepedasan, dari non level sampai level 5. Sebagai pecinta makanan pedas, aku nekat dong pesan mie dengan level paling atas, alias level 5.

Waroeng Hotplate Odon (WHO)
Harga belum termasuk pajak yaah ^^

Waroeng Hotplate Odon (WHO) Bogor kuliner bogor

Mie Hotplate Gludug Rolling Thunder level 5 jadi pilihanku, sementara Cucu miih Mie Hotplate Keju level 2, ditambah ceker hotplate level 3. Untuk minumnya, aku pesan Es Kelapa Fantasi dan Es Java Sexy jadi pilihan Cucu. Selesai pesan makan, pelayannya bawain kita teh hangat (menurut aku sih, meskipun hal sepele, ini tetap nilai plus, ngasih minum layaknya ke tamu gitu deh).

Gak pake lama, pesanan kita pun datang menuhin meja. Hmm, ternyata mie-nya emang bukan mie Odon *masihajaamie-nya mie biasa kok, selintas mirip mie ayam cuma ini dipakein taburan keju, ada telor ceploknya (punya aku) sama tentu penyajiannya yang gak di mangkok tapi di piring panas (jelaslah namanya aja hotplate 😛 )

Waroeng Hotplate Odon (WHO) Bogor

Soal rasa? Menurut aku sih enak, cuma kemarin tuh agak menyesal juga sok-sok-an pilih level 5, karena ternyata aku gak kuat sama pedasnya! Hahaha Jadi kurang berasa nikmat aja makan sambil kewalahan sama pedes, makanya aku gak sanggup ngabisinnya. Antara kenyang

Sementara Cucu, yang emang gak terlalu suka pedes, tetap bilang kepedesan dengan menu pilihannya. Tapi, dia berhasil ngabisin mie-nya. Beruntungnya nih, pilihan minuman kita udah tepat banget!

Waroeng Hotplate Odon (WHO) bogor
Es kelapa dicampur aneka jelly, manisnya pas buat ngilangin pedes
Waroeng Hotplate Odon (WHO) Bogor
Es jeruk dicampur kelapa + strawberry, aseemnya segeer!

Nah, selain makanannya yang worth to buy, harganya yang pas di dompet, tempatnya nyaman juga nyaman dan luas, asiklah kalau buat kumpul sama teman komunitas atau sekedar ngobrol-ngobrol cantik sama sahabat. Aku ada sedikit foto tempatnya nih,

suasana tempat makan di bogor

suasana di warung hotplate odon

desain who dan wastafel

cullinary mate
Selfie dulu biar gak dibilang HOAX :p

Ohiya, karena kita berdua udah kenyang, ceker hotplate-nya malah gak ke sentuh. Akhirnya, minta dibungkus aja. Selesai makan, langsung cuss pulang deh. Ehh, nggak bayar? Ngga dong, kan ditraktir Cucu *sponsor

Baru sekali sih ke sana, tapi kapan-kapan mau coba lagi. Tapi nanti pilih levelnya yang standar aja ahh! Teman-teman, ada yang suka makan mie pedas? Mau coba ke Waroeng Hotplate Odon juga? Yuk, ke Bogor ^^

Leave a Reply