Mengenal Ragam Budaya Betawi Di Jakarta Festival Tempoe Doeloe 2018

mengenal-ragam-budaya-betawi

Mengenal Ragam Budaya Betawi, JAKARTA – Halo Uliners! Seperti yang udah aku ceritain di postingan sebelumnya, kalau hari ini aku bakal LIVE UPDATE (cieleh gaya beud TukangUlin segala pake Live Update :p) keseruan acara Festival Tempoe Doeloe 2018. Jadi, aku tuh udah stand by di Kota Tua dari sepagian tadi bareng teman-teman dari GENPI (GENerasi Pesona Indonesia). Ah, anak millennials mah pasti udah ngga asing lagi lah ya sama GENPI ini. Kalau ada yang belum tau soal GENPI, monggo googling aja buat kenalan lebih lanjut yaaa.

Dari kemarin-kemarin, aku udah semangat banget buat datang ke acara Festival Tempo Doeloe ini. Selain karena tertarik buat bisa mengenal ragam budaya Betawi, sebetulnya aku juga punya misi pribadi sih. Eh, misi apa? Misi cetek aja sih ini. Jadi, udah dari lama aku tuh punya cita-cita pengin banget nikmatin suasana malam di Kota Tua. Apalagi, ini eventnya pas banget kan hari Sabtu.

kota tua jakarta
Foto milik @fajrinherris

Penasaran aja sih, gimana riuhnya suasana Kota Tua di Sabtu malam. Mari hindari penggunaan kata malam minggu, biar yang jombs ngga nyesek-nyesek amat. Eh tapi, kenapa juga harus nyesek? Kita kan jomblo bukan karena ngga laku ya tapi emang belum ada yang mau aja! *ehgimana :v

Dan, semalam, semangatku bertambah karena dapat info kalau aku bakal ke Kota Tua, dari sepagian! Yash. Jadi, hari ini aku ngga cuma bisa ngerasain suasana malam Kota Tua, tapi juga suasana pagi di Kota Tua. Lebih tepatnya sih, aku bakal ngerasain SEHARIAN di sini, aheeey, lengkap!

Nah, kupikir, kalau pagi, Kota Tua itu masih sepi-sepi aja. Ternyata, udah lumayan rame juga lho, padahal itu masih sekitar jam 9 pagi. Hebatnya, diantara pengunjung yang datang sepagian itu, ada yang menyengaja hadir ke acara Festival Tempo Doeloe kheseus buat mengenal ragam budaya Betawi. Taunya dari mana deh? Dari kostum yang mereka pakai dong pastinya. Nih, liat aja fotonya, manis-manis banget kan. Tambah manis karena yang pakai pakaian khas Betawinya ini cici-cici sama koko-koko gitu. Sukaaaak banget liatnya, aselik.

Nih manis-manis gini kaaan | Foto milik @fajrinherris

Makin siang, suasana Kota Tua makin ramai pengunjung. Segitu cuaca siang tadi cukup terik, biarpun paginya sempat mendung-mendung lucuk. TIPS dari aku buat yang mau berkunjung ke Kota Tua di siang hari. Satu, jangan lupa pakai sunscreen. INI PENTING. Dan jangan lupa re-apply. Dua, jangan lupa bawa kacamata hitam, payung, atau minimal topi buat melindungi mata atau kepala. Please, sayangi tubuhmu sebelum disayangi orang lain *ehh

Sayangi matamu | Foto milik @fajrinherris

 

Ngeliat antusiasme pengunjung, aku jadi sadar satu hal. Kalau ternyata, masih banyak banget orang yang mau mengenal sejarah dan budaya bangsanya sendiri. Dan, event-event macem festival kek gini jadi satu ajang yang tepat buat mengenalkannya. Karena dari satu event aja, kita bisa mengenal ragam budaya Betawi yang luar biasa kayanya. Karena, bicara tentang budaya betawi, kita ngga cuma ngomongin 1 budaya aja. Tapi juga termasuk 3 budaya besar lain yang turut andil dalam lahirnya budaya betawi, yaitu budaya china, arab, dan melayu.

Jadi, hari ini TukangUlin sudah berhasil mengenal ragam budaya Betawi apa aja? Lets, check it out!

  1. Palang Pintu
Budaya Betawi Palang Pintu | Foto milik @dwanddd

Biasanya palang pintu ini ada di acara nikahan-nikahan gitu kan ya? Nah, di acara Festival Tempo Doeloe, Palang Pintu dihadirkan sebagai sambutan untuk para tamu undangan. Palang pintu sendiri terdiri dari perpaduan silat dan seni pantun jenaka. Emang ya, orang betawi kalau bikin pantun jenaka ngga ada duanya deh. Kocak abeees!

  1. Tari Topeng Betawi
Tari Selamat Datang | Foto milik @dwanddd

Tari topeng juga turut dihadirkan di acara penyambutan. Seperti namanya, para penari berlenggak lenggok ria menggunakan topeng. Tapi, ini tarian bukan sembarang tarian karena setiap tarian yang ditampilkan membawakan satu tema tertentu, misalnya tema kritik sosial, kehidupan masyarakat, ataupun, cerita legenda.

  1. Keroncong

Selama ini, aku taunya musik keroncong adalah musik khas Solo. Ternyata, pada sejarahnya, justru perkembangan musik keroncong di Indonesia, dimulai dari daerah Jakarta lho. Lebih tepatnya, awalnya itu musik keroncong dimainkan oleh keturunan budak Portugis dari Ambon yang tinggal di Kampung Tugu, Jakarta Utara. Sumber: Wikipedia – Keroncong

  1. Gambang Kromong

Lagi – lagi aku pikir, Gambang Kromong ini berasal dari daerah Jawa, lho. Apa karena namanya ya agak ke-jawa-jawaan ya? Iya ngga sih? Atau aku doang yang mikir kek gitu, muehehe. Soalnya ditilik dari sejarahnya, Gambang Kromong ini emang ngga ada kaitannya sama sekali sih sama yang daerah Jawa. Karena faktanya, orkes Gambang Kromong ini awal mula hadirnya digawangi oleh seorang pemimpin komunitas Tionghoa. Dan, alamt musik yang digunakan juga merupakan perpaduan antara gamelan dengan alat-alat musik Tionghoa. Kental banget ya unsur Tionghoanya? Tapi, jelas ada bagian yang Betawi-nya banget juga kok. Apa coba? Isi-isinya yang bersifat humor. Kan, apa kubilang, dunia perlawakan Betawi itu yang paling JUARA!!.

  1. Blantek

Menurut sumber yang aku baca – Kemendikbud, Topeng Blantek adalah teater rakyat Betawi yang saat ini, hampir sebagian (kecil) dari masyarakat Betawi yang tau soal teater rakyat Blantek ini. Kalau aku baca-baca dari deskripsinya, sekilas kayanya jenis teater ini mirip sama lenong gitu sih. Menariknya, dalam pertunjukan Blantek, bukan hanya menggunakan bahasa Betawi, tapi juga menggunakan bahasa Sunda. Dan bahasa yang digunakan adalah, bahasa-bahasa keseharian gitu.

Woah. Sehari aja ikut Festival Tempo Doeloe 2018, aku sudah bisa upgrade pengetahuan soal ragam budaya Betawi sampai 5 bijik. Jadi, taunya ngga cuman sekadar ondel-ondel dan tanjidor doang. wkekeke

Budaya-Betawi-Tanjidor | Foto milik @dwanddd

Buat uliners yang hari ini belum sempat merapat ke Kota Tua, jangan risau, karena kesempatan kalian buat mengenal ragam budaya Betawi lewat pertunjukan Festival Tempo Doeloe 2018 ini, acaranya masih akan berlangsung sampai BESOK. Pengisi acaranya ngga kalah menarik juga kok dari hari ini. Besok itu ada Tari Saman, Musik Keroncong, Musik Samrah, Tanjidor, Barongsai, Gambus dan Tari Sufi, juga akan ada penampilan dari Band Benyamin Sueb.

Selain jadi ajang, mengenal ragam budaya Betawi, Festival Tempo Doeloe juga punya sub event yang sayang kalau dilewatkan begitu aja. Akan ada pemutaran Film Indonesia, yang berlangsung sampai tanggal 16 November 2018 nanti, berbarengan dengan Pameran Urban Archeology (Pameran Lukisan & Barang Antik zaman Belanda) yang juga digelar sampai tanggal tersebut.

Pameran Urban Archeology | Foto milik @fajrinherris

Berikut judul-judul film yang akan diputar di Kota tua, mana tau ada yang mau nobar.

Tanggal 11: Bung Karno – Ketika Bung di Ende

Tanggal 12: Si Doel – The Movie

Tanggal 13: Bouven Digoel

Tanggal 14: Banda The Dark Forgotten Trail

Tanggal 15: Surau dan Silek

Tanggal 16: 99 Cahaya di Langit Eropa

Foto milik @dwanddd
Foto milik @fajrinherris

Selain acara di panggung utama, Festival Tempo Doeloe 2018 juga dimeriahkan dengan perform dari Seniman Karakter, Street Art dan Sketcher, yang ada di beberapa titik di Kota Tua.

Nah, kalau kubilang kemarin bakal ada area buat kulineran, ternyata stand kulinernya itu cuma sedikit. Malah, ngga bisa dibilang buat kulineran juga sih ini, karena cuma tersedia beberapa jenis makanan aja, yang khas Jakarta banget sih udah pasti ada Kerak Telor dan Bir Pletok (Btw, ternyata bir pletok ini “sodara”nya bir Kotjok yang ada di Bogor lho).

Uniknya, kita bisa dapet Kerak Telor dan Bir Pletok for FREE. Jadi sambil mengenal ragam budaya Betawi, kita bisa icip-icip kerak telor gratis juga. Tapi, ya dapetnya mah tester aja, wkekek. Tester juga udah alhamdulillah, oyy!! 😀

Bir Pletok Cempedak Lestari | Foto milik pribadi
Kerak Telor Bang Udin | Foto milik @fajrinherris

Aku udah coba Kerak Telornya, enaaak sih. Kalau mau beli, harganya juga cuma sekitar Rp. 20,000 aja. Bir Pletoknya sempet coba juga (eh ini rekor sih, soalnya bir kotjok yang asli Bogor aja aku malah belom coba. Huhu), tapi aku ngga begitu suka rasanya. Mirip kaya, kalau minum jamu di ayu gendong suka dikasih manis-manisnya gitu. Ya mirip-mirip kek gitulah, soalnya bahan dasarnya ya emang sama sih kan, jahe.

Baiq. Segitu dulu live update dari TukangUlin dari acara Jakarta Festival Tempo Doeloe 2018. Buat besok, rencanaya, TukangUlin juga bakal diajak jelajah tempat wisata yang ada di sekitara Kota Tua. Tunggu update selanjutnya ya, uliners ^,^

Misi ter-receh hari ini | Suasana Malam di Kota Tua | Foto milik pribadi

2 Replies to “Mengenal Ragam Budaya Betawi Di Jakarta Festival Tempoe Doeloe 2018”

  1. foto blanteknya manah

    1. Ngga dapet bang, hehe

Leave a Reply