[Masih] Dibalik Layar Perjalanan Bogor-Cianjur

[Masih] Dibalik Layar Perjalanan Bogor-Cianjur – Ini adalah cerita lanjutan, dari cerita sebelumnya yang bisa teman-teman baca di link ini.

Jadi, malem itu aku nunggu Om Dava sendiri, dan ‘berlindung’ dibawah tenda penjual bubur kacang ijo, sekalian ngangetin badan biar gak masuk angin.

10:33Pm,
Nunggu biarpun cuma sebentar tapi tetep berasa lama kok ya? haha
Apalagi nunggunya ditemenin sama rasa ‘khawatir’. Gak karuanlah pokoknya, keberanian yang aku punya terkikis sama berita-berita kriminal yang sering aku liat di TV. Ya perampokanlah, hipnotislah, ah macem-macemlah pokoknya. Berusaha setenang apapun tetep aja rasa takut gak juga menghilang. Terus-terusan nyoba berhenti berpikir negatif tapi masih dalam posisi waspada, gak boleh lengah pokoknya.

Untungnya, gak lama om Dava dateng, dan seketika itu juga aku serasa dapet transferan energi. Perasaan khawatir yang udah menumpuk tadi pelan-pelan menguap kebawa angin. Alhamdulillah, aku aman πŸ™‚

Selidik punya selidik, ternyata yang bikin perjalanan dari Jakarta ke Bogor tambah lama adalah salah satu sodara aku di XRAD nabrak mobil di daerah Pondok Gede. Kabar terakhir, katanya yang punya mobil minta ganti rugi 5jeti buat satu bamper yang rusak (gak tau pasti rusaknya kaya gimana). Akhirnya, om Ramos (yang nabrak) harus rela kalau motornya disita yang punya mobil >.< *makin parno kalo papasan sama mobil kinclong*

Akhirnya om-om dari Jakarta udah nyampe, kita kumpul di pom bensin Shell Pajajaran. Tapi, aku gak liat Teh Icha (istrinya om Iman) sama Bu Mimi (Istrinya Ayah Bams) yang katanya mau ikut. Ternyata, mereka mau nyusul besok pagi. Jadi? aku aja dong ceweknya sendiri? *duuh, jangan sampe Ibu tau nih*

Dibalik Layar Perjalanan Bogor-Cianjur
Bukan masalah sih kalau buat aku, tapi kalau Ibu tau pasti masalah banget. Bukan apa-apa, Ibu cuma takut kalau orang-orang yang gak tau apa-apa liat aku ada di area yang isinya cowok semua, terus mikir negatif. Makanya, aku juga berusaha seminimal mungkin gak mikir negatif sama oranglain, biar gak dipandang negatif juga. Lagian aku ngerasanya, sikap aku wajar-wajar aja kok selama ini.

Tapi aku ngerti banget perasaan Ibuku gimana, makanya sebelum berangkat aku bilang ‘ceweknya ada juga kok bu’ (karna tadinya emang bakal ada cewek yang ikut)

Minggu, 00:12AM
Kita mulai starter motor buat lanjutin perjalanan ke Cibodas. Iya, jadi sebelum ke Cianjur, kita istirahat dulu di Cibodas karena udah kemaleman.

01:30AM<
Kita nyampe Cibodas, dan istirahat di tempat yang katanya biasa dipake istirahat orang-orang yang naik gunung Pangrango. Jadi, tempat istirahatnya itu emang disediain sama yang punya warung disitu. Mereka buat khusus dilantai dua warung-warung mereka.

03:30AM

Aku baru naik buat tidur, gak ngantuk sih cuma pengen istirahat aja. Karena aku cewek sendiri jadi aku dikasih tempat khusus tidurnya *haha, so spesial banget deh ah* yaa pokoknya aku tidur di kamar, ada kasurnya lagi (yang lain dilantai pake karpet).

Tapi susah tidurnya, biasa ketemu suasana yang adem ayem kalau mau tidur. Ini kebalikan, di bawah (warung) masih rameΒ + aroma bumbu menyengat gelitikin idung (kayanya Ibu warung lagi masak bumbu dapur gitu, aku gak suka bau bumbu masakan)Β + di luar kamar kedengeran suara dengkuran para om-om yang kayanya gampang banget buat terlelap dalam tidur. hahaha.. Tapi, disitu serunya, dan itu tantangannya πŸ˜€

Dibalik Layar Perjalanan Bogor-Cianjur

Dibalik Layar Perjalanan Bogor-Cianjur

 

06:00AM

Aku liat jam dari Hp, sebagian ada yang udah bangun, ada juga yang masih tidur. Aku bangun terus ikut sarapan (makan nasi ayam yang dibekelin Ibu, dan cuma aku satu-satunya orang yang bawa bekel sendiri, haha) Udah itu gak pake mandi, dingiiiiin bangett.. Cuma cuci muka sama gosok gigi doang (padahal aku bawa perlengkapan mandi juga loh, lengkap).

Sebelum beranjak dari sini, aku juga sempet jalan-jalan dulu sebentar, nanti aku ceritain di post terpisah yaaa.

Dibalik Layar Perjalanan Bogor-Cianjur

08:00AM
Semua udah siap-siap gasspool ke Cianjur, udah mastiin juga gak ada barang atau apapun yang ketinggalan. Baru sampai Ciherang-Pacet, kita isi bensin dan ternyata motor Om Deon bocor ban-nya. Jadi, yaa harus di tambal dulu. Disusul om Imam juga sama, nambal ban.
Lumayan lama juga nambalnya, tapi sama sekali gak ngerasa jenuh, karena nunggunya bareng-bareng. Justru malah nambah waktu buat istirahat, hehe.

Dibalik Layar Perjalanan Bogor-Cianjur

Kayanya sih ada 1 jam setengah (kalau gak salah), sebelum lanjut perjalanan lagi, ada Kang Robi (Xriders Bandung)+ Teh Fira sama Om Firman yang katanya berangkat pagi dari Bogor.

10:00AM
Lanjut Cianjur, sampai di tempat tikum (titik kumpul), ternyata udah banyak yang nunggu juga. Ada dari Xriders Bandung, XTRAB sama dari Gagalaksak, tapi aku gak kenalan semua, kebanyakan πŸ˜€

Nah disini ini yang bikin bingung, kan semua pada naik gunung. Terus aku gimana? huhuhu

Mungkin atas dasar ‘kasian’ Om Deon ngajak aku ikut aja ke gunung. Aku sih mau banget, walaupun kemaren bilangnya ke Ibu gak akan naik gunung. Tapikan aku gak ada persiapan, udah gitu ban-nya juga masih standaran. Naik gitu ya?

Tapi, karena yang lain meyakinkan kalau aku pasti bisa, yaudah ikut aja. Lagian katanya, kalau tengah jalan gak kuat aku bisa melambaikan tangan ke kamera *eh Maksudnya bisa bilang aja nyerah, hehe.

Oke, kalau gitu.. Akhirnya ketemu juga sama kesempatan ini… *seneng luar biasa*

Gimana ya pengalamanku pertama kali offroad menjajaki gunung di Cianjur?
Kira-kira nyerah tengah jalan gak ya?

Yang pertama ini bikin aku kapok atau malah ketagihan ya? hmm.. Tunggu cerita di postingan selanjutnya yaaa ^^

Cerita selanjutnya bisa dibaca di postingan berikut: Jejak Pertama Offroad Di Cianjur

15 Replies to “[Masih] Dibalik Layar Perjalanan Bogor-Cianjur”

  1. kepanjangan ya ? >.< hehe

    salam kenal jugaa ^^

  2. makasih mas πŸ˜€

  3. bukaaaan geng motor bang, cuma komunitas suka-suka ajaaa πŸ˜€

  4. Bukaaan mudiik, maen2 ajaa kok ini hehe..
    iyaa naik motor sendiri tp banyakan πŸ˜€

  5. hehehe *tutup mukaaa*

    ayook ka, ikutaaan πŸ˜€

  6. o.O?
    Iya aku ikutan lomba dari Honda tp bukan ini postingannya kang, hehe
    lagi motor saya Yamaha πŸ˜€

  7. Iya betull banget πŸ™‚

  8. Iyaaa bener ka, kebanyakan om-om haha untungnya om-om yang ini baik-baik semuaaa πŸ˜€

    samaa >.< parno bnget kalo liat mobil bagusan hhi

  9. Mudik nih ceritanya? Seru bgt! Dari Bogor ke Cianjur naek motor sendiri? Mantep! πŸ™‚

  10. woooowww.. kereeeen abis.. mak rani jago iihh… dan punya keberanian bawa motor sendiri. *tepung tangan sambil bilang HEBAT…. kasih jempolll aahh…

  11. keren,,,sumpah keren,,,ranii hebat,,,\^^//…aku kepengen juga,,

  12. Wah ikutan lomba HONDA Ya. Hiiehiheiheie keren keren. Tak kalah seru dengan lomba review 7 Terios Wonder nya Daihatsu

  13. Iyaa banyakan ka, gabungan semuanya ada deh 30 lebih πŸ˜€

  14. ternyata yang ikut banyak ya, ran. apalagi rutenya bener-bener bikin deg-degan πŸ˜€

  15. Semua hal berawal dari mimpi mas Agha πŸ˜€

Leave a Reply