#CeritaBajo Part 2: Triple Combo Trekking

Itinerary Sailing Trip Labuan Bajo Hari Kedua – Halo Uliners! Akhirnyaaa, setelah 4 bulan berlalu, baru sempet lagi nerusin #CeritaBajo. Belum basi kan yak? Belumin ajalah biar cepet :p

Well, di akhir #CeritaBajo Part 1, aku udah kasih sedikit kisi-kisi (((KISI-KISI))) *dikata ujian :s kalau itinerary sailing trip Labuan Bajo hari kedua itu jauh lebih padat dari hari pertama. Makanya, aku kasih judul tulisan ini dengan Triple Combo Trekking karena dihari kedua kegiatannya emang lumayan full sama yang namanya trekking! Yoks, kita mulai aja ceritanya yaaa…

SUNRISE DI GILI LAWA

Aku pikir, nikmatin sunrise dari bukit Gili Lawa hanya akan jadi sebuah wacana. Soalnya, waktu aku kebangun, yang lain masih pada anteng tidur. Tapi, alhamdulilah, ngga lama kemudian, satu per satu bangun dan kamipun bersiap buat sampai di “puncak” Gili Lawa. Tapi emang agak kesiangan dikit sih, jadi pas mataharinya muncul, kita masih di pertengahan jalan. Muehehe. Jadilah, itinerary sailing trip Labuan Bajo hari kedua diawali dengan trekking ke bukit Gili Lawa Darat

Tips. Pertama, biarpun trekkingnya pagi, suncreen jangan sampai kelewat. Kalau bisa pakainya 15 menit sebelum jalan. Kedua, pilih alas kaki yang nyaman dan aman tentu aja. Pagi itu, karena aku liat trek Gili Lawa lumayan curam, bebatuan gitu, terus juga ini “pendakian” pertama (karena kemarin ngga ada trekking), aku pilih naik pakai sepatu, sepatu gunung tepatnya, biar lebih safety aja sih.

Karena kan saat itu aku ngga tau pasti medannya kaya gimana, at least kalau misal jatoh, minimal kaki mah aman. Tapi alhamdulillah, kemarin ngga ada drama jatuh-jatuhan kok, adanya drama ngos-ngosan aja :v Tips ketiga, jangan lupa pemanasan dulu! Ini penting buat ditulis, soalnya aku kemarin lupa buat pemasanan karena terlalu sibuk aplikasiin sunscreen. Pffft.

Menurut Tarsi (our lovely guide from Beborneotour), normalnya butuh waktu sekitar setengah jam aja untuk sampai di puncak Gili Lawa. Nyatanya, aku butuh waktu sekitar 45 menit untuk akhirnya sampai di puncak Gili Lawa Darat, itu pun sampai dengan nafas yang tinggal setengah.

Inilah pentingnya, buat rajin olahraga atau banyakin jalan kaki sebelum jajal LOB di Labuan Bajo, biar trekkingnya lebih paripurna. Tapi, secepat kilat itu nafas balik full lagi setelah liat pemandangan dari atas bukit Gili Lawa Darat. Cantikkk bangettt! Asli deh. Sedetik aja langsung lupa gimana tadi “susahnya” perjalanan buat sampai di puncak. Pun kalau harus ngulang lagi, aku mau pake BANGET.

Cukup lama kita di atas bukit Gili Lawa Darat, foto-foto, dan ambil waktu sebanyak mungkin buat nikmatin pemandangan yang manjain mata banget ini. Pas pulang, kita ambil jalur yang beda dari yang pas naik. Jalur pulang, lebih jauh (karena memutar), tapi treknya jauh lebih landai, jadi ngga ada deh drama ndelosor-ndelosoran. Jalur pulang, aman terkendali.

PAKET LENGKAP DI PINK BEACH

Dari Gili Lawa, kapal bergerak menuju Pink Beach. Nah, kenapa aku bilang paket lengkap di Pink Beach? Karena awalnya aku pikir, Itinerary sailing trip Labuan Bajo hari kedua di pink beach itu aktifitasnya cuma snorkeling, tapi ternyata ada trekkingnya juga boo’! Jalur trekkingnya sih pendek aja, ngga sepanjang dan securam Gili Lawa emang, tapi kita naik pas matahari udah mulai naik juga :v

Di atas ngapain? Yaaa, ngapain lagi kalau buka foto lah. HAHA. Selesai trekking, baru deh masuk snorkeling-time. Yippi. MAIN AIR! FYI. Kalau ke Pink Beach, gausah berekspektasi terlalu tinggi tentang pantai yang pasirnya benar-benar berwarna pink, karena sepenglihatan aku hari itu, pasir pantai di Pink Beach masih kalah pink-nya dari pasir pantai di Taka Makassar. Tapi, apa masalahnya? Pasirnya pink atau ngga, Pink Beach tetap indah buat dinikmatin kok.

Malah aku kesenengan banget, karena berasa nemu (lagi) kolam renang yang super luasss. Dan jatuh cinta secinta-cintanya sama warna airnya yang biru. Kalau di Taka Makassar, pinggiran pantainya ngga begitu dalem, di Pink Beach, pinggiran pantainya aja udah lumayan dalem. Jadi, sensasi kolam renangnya lebih dapet.

Sesekali sih agak ketengah, nengokin ikan-ikan. Tapi, aku lebih suka cuma berenang-berenang aja di pinggiran pantainya. Biarpun sempet diledekin Naz, karena snorkeling kok cuma liatin pasir doang. Wkwk. Btw, di titik ini, aku udah ngga mikirin lagi gimana soal muka. Semacam kusudah ikhlas kalau pun harus gosyong, yang penting bahagia. Hahaha.

Tadinya, masih pengen berlama-lama di Pink Beach, tapi siang itu kita harus makan siang dulu sebelum lanjut ke pit stop selanjutnya. Karena malas ganti baju, dan aku pikir masih bakal main air lagi, aku ngga langsung ganti baju. Anteng aja pake baju renang, untungnya sih sempet bawa kerudung pashmina yang udah alih fungsi jadi kain selendang.

Kebetulan, kerudung pashmina yang aku punya ini model kainnya lebar gitu, jadi bisa banget dibikin buat selendang. Selain buat selendang, kerudung pashmina ini juga bisa banget dibikin jadi syal. Pas ke Korea tahun lalu, juga sempat aku bawa. Selain itu, motifnya juga cantik, bisa buat properti foto. Multifungsi banget emang kerudung pashmina tuh ya.

MATI GAYA KETEMU KOMODO

Pelesiran ke Pulau Komodo, tentu aja bakal berasa ada yang kurang kalau misal ngga “sungkeman” dulu sama yang “mpunya” pulaunya, yeekan? Awalnya, aku sih ngerasa biasa-biasa aja pas tau mau ketemuan sama Komodo ini, walaupun, saat itu aku udah sempat googling gimana ganasnya si Komodo itu.

Tapi ternyata, pas beneran ketemu langsung depan mata, seketika itu juga aku langsung merasa jiper. Ngeri aja gitu bawaannya. Apalagi, pas itu aku lagi halangan, agak riskan karena komodo sensitif banget sama bau darah dan aku dihimbau untuk ngga jauh-jauh dari ranger-nya.

Terus beruntungnya lagi, pas kita sampai di Taman Nasional Komodo yang ada di Loh Liang, Pulau Komodo, langit tetiba aja mendung padahal sebelumnya mah cerah-cerah aja. Karena mendung itulah, kita sepakat untuk ngga masuk ke jalur trekking dan cuma jalan-jalan di sekitar situ, ketemu komodo ya senemunya aja gitu. Gak kebayang deh kalau aku harus jalan-jalan dengan perasaan was-was, masuk ke hutan yang notabene wilayah kekuasaannya komodo. Bakal kek apa kali aku celingukannya. HAHA. Itinerary sailing trip Labuan Bajo hari kedua ini emang nano-nano banget deh.

Sebetulnya, selama kita jalan-jalannya ditemenin sama ranger, insyaAllah semuanya bakal baik-baik aja. Yang penting ikutin semua instruksi dari ranger, dan tentu jangan lupa berdoa. Tapi perasaan was-was yang muncul tiba-tiba itu, tetep aja bikin ngga nyaman. Ngeri cuuy, asli deh. Bagian yang ini, aku bakal mikir ratusan kali dulu kalau disuruh ngulang. Tapi, minimal satu kali seumur hidup udah pernah lah ngerasain gimana deg-degan-nya soan sama komodo cuma buat sekadar ambil foto “bareng” doang. Wkwkwk.

SUNSET DI PULAU PADAR

Ini dia bintangnya, PULAU PADAR. Semua yang pelesiran ke Labuan Bajo, hampir pasti masukin pulau ini ke daftar tempat yang wajib buat di kunjungi. Begitu pun aku. Tepat sebelum senja, kapal bersandar mulus di tepian Pulau Padar, rencananya kita bakal bermalam di sini.

Pilihan buat trekking ada dua, bisa ambil sore ini ataupun besok pagi. Kita pun sepakat buat langsung naik sore itu juga. Wohoo, so strong! Abis trekking di Gili Lawa paginya, siang trekking di Pink Beach, dan sorenya di Padar. Warbiyasak!

Jalur “pendakian” di Pulau Padar ini jelas lebih panjaaang dibanding Gili Lawa, tapi dengan kontur jalan yang cukup landai. Bahkan, pas aku ke sana, jalurnya ini lagi dibikinin semacam tangga-tangga gitu. Sedikit mengurangi kesan wisata alamnya sih sebetulnya, tapi kalau demi kenyamanan dan keamanan pengunjung, yaa mau apa di kata?

Lagian, aku terpesona banget sama proses pembangunannya. Gimana para pekerja itu gigih banget angkut-angkut bahan bangunan ke atas. Aku bawa badan aja udah tergopoh-gopoh, apa kabarnya kalau harus sambil bawa pasir atau semen 1sak, bisa pengsan tengah jalan kalik :s

Well, aku ngga bisa cerita banyak soal gimana keindahan di Pulau Padar pas sore itu, sampai kehabisan kata-kata gini euy! Biar foto aja yang bicara… Dan ya,.. kami pun mengakhiri itinerary sailing trip Labuan Bajo hari kedua dengan bahagia di Pulau Padar.

Usai menunggu senja kembali ke peraduannya, kita pun bergegas kembali turun ke kapal pas langit udah berubah gelap. Sekali lagi, kalau harus ngulang trekking di Pulau Padar, ngga usah pake mikir, aku pasti mau *yihaaa.

Malam itu, kita kembali mengulang keseruan yang sama dengan malam sebelumnya, habis makan malam, kita ngobrol-ngobrol sambil transaksi tukeran foto, tentu aja dalam kondisi lelah dan bahagia 😀

Okay, segitu dulu ya buat #CeritaBajo Part 2-nya. Itinerary sailing trip Labuan Bajo hari kedua ini emang cukup lumayan menguras tenaga ya, tapi wajib banget deh buat kalian coba. Di postingan selanjutnya, aku bakal ceritain itinerary LOB hari ketiga plus totalan budget selama di sana. Ditunggu yaaa, uliners^^

One Reply to “#CeritaBajo Part 2: Triple Combo Trekking”

  1. ceritanya seru banget! aku belum pernah ke Labuan Bajo, belom kesampean sampe Gili Lawa-nya kebakar kemaren 🙁
    semoga pas aku ke sana Gili Lawanya udah pulih, amin 🙂

Leave a Reply