#CeritaBandung Part 2: Dari Tangkuban Parahu Sampai AsiaAfrika

#CeritaBandung Part 2 : Dari Tangkuban Parahu Sampai AsiaAfrika – Halo Uliners! Mau menyambung cerita tentang #JalanJajan waktu aku main ke Bandung, beberapa bulan lalu nih. Cerita lama sih, tapi *semoga bukan cerita basi yah :p Kalau ada yang belum baca cerita sebelumnya, boleh lho baca dulu di postingan Dari Alun-Alun Sampai Braga

Dari Tangkuban Parahu Sampai AsiaAfrika
First Time “Tangkuban Parahu” – Mei 2015

Jadi, hari Rabu (27/5/15) untuk pertama kalinya aku bisa main-main ke salah satu tempat wisata alam yang hits di Bandung, yaitu Gunung Tangkuban Parahu! Udah lamaaa banget pingin main ke sini, makanya pas temen yang nemenin keliling Bandung ngajak ke sini, yaa aku langsung semangat banget.

Padahal rencananya ke Bandung cuma mau kulineran aja, tapi ya syukur Alhamdulillah kalau bisa sekalian jalan-jalan juga kan ya. Apalagi, jarak dari Bandung Kota ke Tangkuban Perahu ini juga cuma memakan waktu satu jam aja, dengan naik motor, bolehlah dibilang dekat.

Karena hari itu hari kerja dan udah sore [aku sampai sekitar jam 3an], aku pikir tempat ini bakalan sepi, mungkin cuma ada satu-dua-tiga pengunjung aja. Tapi ternyata, masih rameee boo’, rame banget malahan! Ada sekitar dua bus rombongan *entah dari mana yang lagi liburan juga ke sana. Belum lagi, mereka yang datang pakai motor atau mobil, padahal cuaca Bandung sore itu udah mulai mendung. Malah, aku udah sempat ketemu hujan waktu sebelum sampai ke sini [sekitar beberapa meter dari Tangkuban Parahu].

Tapi akhirnya, itu hujan juga ‘sampai’ di Tangkuban Parahu, dan justru hujan ini yang bikin aku punya kesempatan buat narsis-narsis cantikdi sini.. Jadi berkat hujan [tepatnya gerimis], orang-orang yang lagi asik diem di pinggiran pembatas kawah itu akhirnya berhamburan cari perlindungan diri ke pinggiran warung, ya pokoknya cari tempat berteduh deh. Walhasil, aku bisa foto sejepret-dua jepret di sini, tanpa ada penampakan orang lain.

Gn Tangkuban Parahu, Tempat Wisata
Ini dia hasil fotonya 😀

Fotonya sambil ujanan, Ran? Jelaaas! Aku tuh malah seneng kalau ujanan. Cuma karena lagi bawa-bawa Langit [Notebook] di tas, jadi yaah abis narsis-narsis aku juga ikutan merapat ke warung terdekat, sekalian nyari yang bisa dikunyah. Akhirnya milih yang standar aja [Indomie rebus], karena rasanya sudah tidak diragukan lagi itu *bukaniklan

Hujan yang sempat turun lumayan deras itu, beberapa menit kemudian reda juga. Rombongan yang tadi menuhin tempat ini, akhirnya pulang satu persatu. Tapi pengunjung yang tersisa, masih cukup banyak juga. Karena justru setelah hujan, suasana jadi lebih enak, berasa makin adem. Aku juga akhirnya jalan lagi, cari spot yang lain.

Foto Kawah Gunung Tangkuban Parahu
Kawah Gn Tangkuban Parahu

Jalan menanjak lewatin bebatuan yang tersusun jadi anak tangga. Sampai di satu spot yang lumayan kece, aku udah ngga banyak foto-foto lagi. Cuma duduk santai, manjain mata nikmatin pemandangan, sambil ngga berenti ngucap syukur dalam hati karena udah dikasih kesempatan bisa nikmatin alam-Nya yang begitu indah. Serius deh, ngga ada kata bosen diem [bener-bener cuma diem] lama-lama di tempat ini. Tapi, waktu juga sih yang akhirnya ‘nyuruh’ pulang, karena udah hampir jam 5, tempat wisatanya mau tutup.

Puas main-main di Tangkuban Parahu, tujuan selanjutnya adalah, wisata kuliner! Setelah siangnya udah berhasil ke RM Sumber Hidangan[walaupun cuma beli eskrim], sore menjelang malam itu aku sampai di Mochilokyang ada di Jalan Sekeloa-Bandung. Di sini kita pesan, Mochi ice cream berbagai rasa sama 2/3 tusuk cilok bakar gitu, dan dua-duanya rasanya itu ngga mengecewakan, asli enaak! *duh, jadi pingin balik ke Mochilok lagi -__-

Mochi es krim dari MOCHILOK Bandung
Novariany.com di MOCHILOK Bandung

Cilok bakar dari MOCHILOK

Kita cuma sebentar aja di Mochilok, selesai makan langsung jalan lagi. Karena apa? karena sebetulnya kita udah ditungguin sama Kang Nano [XridersBandung] yang juga bersedia nemenin aku keliling Bandung, tapi Kang Nano ini bisanya cuma malam, pas pulang kerja aja.

Kita ketemuan di bengkelnya member XB juga, namanya Kang Sony, kalau ngga salah bengkelnya itu ada di daerah Pajajaran deh. Di sana udah ada Kang Nano, Kang Ipank, sama Kang Sony. Di sini aku numpang istirahat sambil ngobrolin destinasi keliling Bandung selanjutnya.

Kurang lebih 30 menit berlalu, akhirnya ada satu tempat yang kita sepakati, yaitu Waroeng Surabi Setia Budhi [yang sebetulnya hari itu udah dua kali aku ngelewatin tempatnya :p]. Salah satu tempat wisata kuliner di Bandung yang ramenya ngga kira-kira ini, diwaktu-waktu tertentu, waiting list-nya bisa sampai sejam bahkan lebih.

So far, rasa surabinya emang enak, tapi pesan satu porsi aja aku ngga sanggup ngabisinnya. Selain karena ukurannya lumayan besar dan berisi, sejujurnya aku juga ngga terlalu suka makan surabi, cuma menuntaskan rasa penasaran aja. Buat yang suka makan surabi sih, menurutku kalau ke Bandung wajiblah cobain Surabi Setia Budhi ini.

Surabi Kutub Utara dari Waroeng Surabi setiabudi
IceCream yg meleleh di atas Surabi

waroeng Soerabi setia budhi bandung

Belum full seharian di Bandung, udah ada 3 tempat kuliner yang aku cobain, itu artinya tinggal 2 lagi, aku ngga ngoyo sih harus bisake-icip semua, yaa se-kekejarnya aja. Yang pasti sih, malam itu aku udah ngga sanggup kalau harus kulineran lagi.

Tapi… karena waktu itu masih jam setengah 9, aku diajak buat main-main ke Jalan AsiaAfrika, sambil nostalgia setahun lalu, katanya. Sejenak aku sempat mikir, mau ngapain yah ke sana [LAGI] malem-malem gini? Karena, di Bogor aja aku udah ngga pernah sengajain keluar rumah cuma buat jalan [kecuali buat jajan], jadi ya dipikiran aku jalanannya cuma bakal rame sama mobil yang lalu lalang doang.

Dan lagi-lagi, dugaan aku salah doong! Jalan AsiaAfrikamalam itu rameee banget-nget-nget-nget! Lebih lagi, nuansa KAA yang sempat menghiasi jalanan itu memang masih terpampang rapi di sana. Dari mulai banner panjang nan lebar yang berisi berbagai sejarah KAA, sampai patung-patung [apa tuh ya namanya] pahlawan kaya Pak Soekarno, patung presiden, dan ngga ketinggalan patung walikota Bandung, jadi daya tarik tersendiri buat dijadiin spot foto, pokoknya foto-able banget deh.

Bersama Ridwan Kamil dan Soekarno

Xriders bandung malam

foto bareng Xriders Bandung
Aslinya fotonya tuh lebih dari segini, ada banyakkkk hihi

love life laugh

Setelah lumayan cape [tapi seruuuu] jalan-jalan dan selfie-selfie, akhirnya kita duduk-duduk santai di area Cikapundung River Spotyang saat ini tempatnya udah jauuuuh lebih nyaman. Bisa duduk-duduk cantik sambil ngopi bareng temen-temen, ngobrol ngalor-ngidul [ga tentu arah], sampai suka tiba-tiba adaaa aja hal yang bisa bikin kita ketawa bareng, asik dan seru banget biarpun cuma berempat. Ngga berasa, tau-tau udah hampir tengah malam aja, itu berarti waktunya buat cinderellapulang :p

Hari udah selesai, tapi… #CeritaBandung ini belum selesai lho, masih ada beberapa cerita lagi yang bakal aku tulis di blog ini. Tunggu cerita selanjutnya yaaa *kaya yakin aja ada yang nungguin :v 

Cikapundung River Spot
ceritanya lagi nunggu… Tapi gatau nunggu siapa 😐

Cerita lanjutannya, bisa teman-teman baca di postingan Part 3: Bertemu Orang-Orang Baru

Leave a Reply