Nge-trip Singkat Ke Curug Nangka

Halo Uliners!, sebagai orang yang ngaku asli Bogor, kadang suka malu sendiri kalau pada kenyataannya, aku tuh gak terlalu banyak tahu tentang tempat wisata di Bogor, baik wisata jalan-jalan maupun wisata kulinernya. Makanya, kalau ada teman (khususnya yang datang dari luar kota) main ke Bogor dan tanya tempat rekomen, biasanya aku cuma jawab tempat wisata yang dekat rumah, yang udah pasti aku hapal aja jalannya. Gak mau lagi ngulang kisah malu-maluin, kaya waktu nyasarin Xriders Bandung yang mau ke Curug Cilember. Cari aman aja sekarang mah :3

Dan dari sekian banyak tempat wisata yang ada di sekitaran Ciapus, cuma Curug Nangka sama Pura Jagattkarta aja yang sering aku rekomendasiin. Kenapa? Karena emang cuma dua tempat ini doang yang pernah aku datangin! Wkwk. Lagian, kalau aku bandingin (dari hasil googling), Curug Nangka sama Pura ini emang cukup rekomen dibanding tempat wisata yang lain.

Tempat Wisata Di Ciapus
Jadi kapan mau ke sini berdua sama Aku?

Sekitar minggu awal di bulan November, ada seorang teman yang bilang mau ada rencana main ke Bogor. Namanya Teh Lia, orang Serang yang sekarang nge-kost di Jakarta, dan sangat aktif di dunia kerelawanan. Aku kenal Teh Lia dari acara FesTIK 2015 di Bandung, beberapa bulan lalu.

Tentang pertama kali kita ketemu, pernah aku ceritain sedikit di blog ini. Dari sejak itu, kita pun jadi sering komunikasi via sosmed ataupun whatsapp.

Setelah memastikan kalau Teh Lia cuma sendiri ke Bogornya, dan kebetulan aku juga lagi freehatin *bukannya tiap hari juga free, Ran? :v Aku pun menawarkan diri buat jadi ojek gratis tapi dengan catatan, kudu ekstra sabar kalau sampai gak sengaja ke-sasarin, hihi.

Sabtu (21/11) pagi, aku sama Mobi (Motor Xride kesayangan) jemput Teh Lia di stasiun Bogor, dan langsung nge-gass ke Curug Nangka. Sekitar satu jam kurang, kita udah sampai di gerbang masuk Curug Nangka, dan sesaat aku ngerasa ada yang ‘aneh’. Kok dari gang ke gerbang, jadi lebih deket ya? Dulu kayanya gak di sini deh.

Di gerbang itu, kita bayar 15.000 aja untuk satu motor, lho lebih murah juga kok ya? Nerusin masuk, aku masih celingak celinguk, karena seingat aku pas masuk gerbang itu harusnya langsung nemu pohon-pohon gitu, ini kok masih nemu bangunan rumah?

Ternyata, gerbang masuk yang dulu cuma satu-satunya, sekarang ini jadi ada dua! Beberapa meter dari gerbang pertama, baru deh sampai di gerbang masuk yang aku maksud. Di sini kita bayar lagi 25.000 untuk 2 orang dan 1 motor. Gak ngerti deh, apa tujuannya dibikin dua gerbang gini, bikin aku jadi bertanya-tanya sendiri sampai sekarang -__- Karena nanya sama petugas yang ada di loket juga, gak nemu alasan yang tepat, sudahlah… 

Tapi yang pasti, selain penambahan gerbang masuk, gak ada yang banyak berubah dari tempat ini. Dan pas Teh Lia tanya, kapan terakhir kali aku ke Curug Nangka, butuh waktu beberapa menit buat mengingat-ngingat kapan terakhir kali aku ke sini. Satu.. dua.. tiga.. kayanya sih ada 5 atau 6 tahun yang lalu! Asli deh, baru sadar kalau aku udah selama itu ngga ke sini, padahal dulu tempat ini pernah jadi tempat favorit. Tapi itu dulu sih, sebelum negara api menyerang! Hahaha.

Tempat Wisata Di Ciapus

Sepanjang ngelewatin jalanan yang lumayan menanjak buat sampai ke curug paling akhir dari Curug Nangka, aku sama Teh Lia asyik aja pepotoan sambil sesekali curhat ala-ala cewek. Ditengah perjalanan mencari kitab suci hujan pun turun.

Padahal biasanya hujan datang sekitar jam 2 sore, ini baru jam 11 aja udah hujan. Lucunya, kita malah sempat maju mundur gak cantik, karena emang posisi kita beneran di tengah-tengah, gak bawa payung atau pun jas hujan pula. Setelah dipikir-pikir, mending terusin aja ke tempat tujuan, kehujanan pun gak penasaran karena udah sampai.

Alhamdulillah, semesta mendukung! Beberapa langkah kita nerusin perjalanan, hujannya mereda, dan kita pun sampai. Air curugnya gak terlalu deras sih, karena kan pasca kemarau banget yah, tapi segitu juga syukur masih ada airnya, gak kering banget.

Tempat Wisata Di Ciapus

Sebetulnya, rugi banget sih kalau ke Curug gak main air, tapi kondisinya waktu itu, aku dan Teh Lia sama-sama lagi halangan. Khawatir airnya berubah warna *gagitu juga kali* kita mencukupkan diri dengan hanya kikiciprikan (baca:main air) dan juga foto-foto.

Puas main air, kita duduk-duduk santai di batu, indah banget ngobrol ngalor ngidul sambil ngunyah cemilan, berdua ge anteng!

Sebelum keliaran ke Bogor kota buat kulineran, aku sempat nawarin Teh Lia buat mampir ke rumah, sekalian aku juga mau ganti baju. Baru mau turun, aku dapat telpon dari Ibu, yang nyuruh aku pulang dulu. Rada curiga sih ada apa-apa, soalnya jarang banget Ibu nyuruh-nyuruh pulang, apalagi aku baru berapa jam aja keluar rumahnya.

Dan bener aja, di rumah udah ada my beloved bestfriend [DRE], ngasih kejutan manis, yang gak terduga sama sekali. Dan akhirnya, Teh Lia pun ikut ‘keseret’ di acara kejutan itu. Rencana kita buat kulineran juga sempat ke tunda karena sore itu, Ciapus diguyur hujan lumayan deras.

Sore menjelang magrib, hujannya mulai reda, dan kita langsung deh nuntasin niat buat kulineran. Dari yang tadinya cuma berdua, akhirnya jadi berempat, ditambah Dewi sama Aa. Malam itu cuma dapat dua tempat aja, makan mie hotplate sama es krim, tapi itu juga udah cukup mengenyangkan. Soalnya pas di rumah, kita udah ngabisin satu mangkok mie instan juga #perutjuara.

Hari itu rasanya seruuu banget, biar pun gak banyak tempat yang kita datangin, tapi kata Teh Lia sih, liburannya ke Bogor hari itu cukup menyenangkan ^^

Kapan-kapan kita main bareng lagi yaaaa :))

Tempat Wisata Di Ciapus
Pose “nyempil” ngertilah ya biar apa?
Tempat Wisata Di Ciapus

 

 

**Info tambahan : Rute Ke Curug Nangka.

Dari Stasiun Bogor : Naik Angkot 02, bilang supir turun di depan BTM (Bogor Trade Mall), nyebrang sedikit ke arah yang ada Ria Busana. Dari situ naik angkot 03 jurusan CIAPUS (di sini banyak angkot 03, pastikan kalau angkotnya yang ngelewat ke Curug Nangka ya, langsung tanya aja ke supir, supir di Bogor mah rata-rata jujur kok :)). Nanti diturunin tepat di depan gang Curug Nangka (sebelahnya persis ada Highland Park). Nah dari situ, bisa naik ojeg atau pun jalan kaki, angkot gak boleh masuk. Aku saranin sih naik ojek aja, karena emang lumayan jauh jaraknya, cuma gak tahu deh tarifnya berapa, pinter-pinter nawar aja ^^

Leave a Reply