#CeritaBandung : Dari Alun Alun Sampai Braga

#CeritaBandung : Dari Alun Alun Sampai Braga – Waktu bikin tulisan 5 kuliner Bandung yang wajib dikunjungi, aku sama sekali belum ada rencana ataupun gambaran bakal ke Bandung lagi di bulan yang sama. Tepatnya bulan Mei, aku nulis diawal Mei dan *tringg menjelang akhir Mei aku menjejak lagi di Bandung, kadang hidup se-ajaib itu memang yah 😀

Acara inti yang mau aku datangin digelar tanggal 28-29 Mei, tapi aku sengaja datang ke Bandung lebih awal demi menuhin keinginan buat kulineran ke 5 tempat yang aku tulis itu *niat pisan. Tapi, ngga ngoyo juga sih harus ke-limanya dicobain, yaa minimal 2 atau 3 tempat cukuplah yah.

Asyiknya, karena datang lebih awal, selain bisa kulineran aku juga bisa sedikit nostalgia waktu keliling Bandung setahun yang lalu. Plus, bisa menuntaskan langkah ke tempat yang setahun lalu belum sempat aku singgahin, Jalan Braga.

Jalan Braga Bandung

Sekitar jam 12 siang, bis BELA UTAMA yang aku naikin sampai dengan selamat di Terminal Leuwi Panjang. Turun dari Bis, aku langsung ke halte Damri yang letaknya masih di dalam terminal juga. Tujuan pertama aku tentu Jalan Braga, berbekal arahan dari @bangaswi, buat sampai ke Braga dari Leuwi Panjang cukup naik Damri aja sekali. Soal bis-nya yang mana sih, tinggal tanya aja.

Aku naik, dan beberapa menit berlalu bis-nya udah mulai penuh, amang supir injek gas, tanda siap berangkat. Jalanan waktu itu ngga macet, amang supir bawa bisnya juga lumayan pelan, aku jadi bisa nikmatin jalanan Bandung lebih santai.

Setelah melewati beberapa belokan, amang supirnya bilang “alun-alun * alun-alun”  Eh, Alun? Masjid Raya dong yah? Wah,  Aku langsung sigap ikut turun sama penumpang lain yang juga turun di Alun. Niat awal mau turun di Braga, terpatahkan karena sayang aja kalau harus ngelewatin kesempatan buat bisa masuk ke Masjid Raya, tempo hari ke sini cuma bisa main di Alunnya aja.

Masjid Raya Bandung

Puas ngiterin Masjid Raya, aku keluar niatnya mau ngadem di Alun dan langsung terpesona liat perubahan yang ada. Dari suasana sampai tampilannya, jaaaauh berbeda dari setahun lalu aku ke sini, makin cantik dan makin bikin aku jatuh cinta sama tempat ini.

Mulai dari ada taman bunga warna-warni, di area pelataran Masjid yang disebut alun-alun itu juga terhamparan rumput sintetis yang hijau dan bersih. Siang itu, biarpun cuaca cukup terik, tapi banyaaak warga yang keliatan banget lagi asik nikmatin suasana Kota-nya.

Para anak kecil bebas berlarian, melepas tawa sambil mengejar bola yang mereka tendang sendiri. Sementara para orangtua, terlihat asik menikmati tawa bahagia anak-anaknya. Dan seolah terbawa perasaan (ahelah pake baper segala), tiba-tiba aja aku ngebayangin bisa main ke sini bareng keluarga kecil aku suatu saat nanti, wkwkwk *skip

Pelataran Alun Alun Bandung

Taman Bunga Di Alun-alun Bandung

Alun Alun Kota Bandung
Kiri: Alun-alun Bandung 2014 | Kanan: Alun-alun Bandung 2015

Tadinya, pingin banget ikutan duduk santai di Alun, tapi rasanya kaki gatel pingin diajak jalan. Akhirnya aku jalan ke arah… ahh aku ngga tahu arah, pokoknya aku jalan iseng aja sambil cari-cari apa kek yang bisa dijepret. Ternyata, euforia peringatan 60Th KAA tempo hari, masih berasa lho berkat sisa-sisa atribut yang masih terpasang, di beberapa bagian jalan.

Di sini juga ada banyak kursi taman, tempat sampah, lengkap sama petugas kebersihan yang terus usaha biar kotanya selalu bersih, sambil kasih pesan manis, lewat tulisan yang ada di baju mereka. Kaya gini,

Alun-alun Kota Bandung
“Bantu kami membuat Bandung bersih”
Alun-alun Kota Bandung
Berasa Dejavu liat ini, soalnya pas lewat jembatan penyebrangan di Bogor sebelum naik bis, liat plang ini juga cuma ngga sempet foto aja >.<
Alun-alun Kota Bandung
Patung2 Jerami sisa 60Th KAA

Sampai seseorang yang sedari tadi aku tunggu, ngabarin kalau dia udah sampai di sekitaran Alun juga. Yap, persis kaya tahun lalu, dengan ngga tahu malunya, aku minta  ditemenin keliling Bandung, sama siapa lagi kalau bukan sama Akang-akang dari Xriders Bandung (XB).

Malah, yang ini lebih ngga tahu malu, karena aku minta ditemeninnya full selama ada di Bandung, wkwkwk *ngelunjak. Tapi, ya aku bersyukur banget, walau aslinya ngga punya siapa-siapa di Bandung, tapi berkat ikut komunitas jadi ada lah yang bisa dianggap saudara.

Walau tadinya rada pesimis, bakal ada yang nemenin apa ngga karena aku jalannya di hari kerja. Beberapa dari XB nyatanya emang pada kerja sih, tapi betapa beruntungnya aku, karena adaaa aja orang yang bersedia merelakan diri buat nemenin aku wara-wiri selama di Bandung.

Sebutlah dia Firman Marwansyah, salah satu Xriders Bandung yang sempet aku sasarin waktu ke Curug Cilember beberapa bulan lalu. Gitu kan baiknya saudara-saudara aku di Xriders Bandung, udah disasarin aja masih mau-maunya direpotin, hahaha.

Pas udah ketemu, aku langsung minta anter ke Braga dong, yang sebenernya bisa ditempuh dengan jalan kaki dari Alun, cuma jalanannya agak berbelit aja, katanya sih. Sampai di Braga, ternyata kita parkir tepat di tempat yang emang mau aku datangin, yaitu Rumah Makan Sumber Hidangan, dan… aku malah ngga tahu mau beli apa di situ -__- akhirnya aku cuma nyobain es krimnya yang *ngggg biasa aja sih rasanya mah.

Tapi, seneng aja karena semacam “mission accomplished” gitu. Ini langkah pertama, kayanya perlu ada langkah kedua deh buat ke sini lagi kapan-kapan, karena sekarang udah tahu kue apa yang mau dicobain *berkat ka Ayu, hihi

Jalan Braga Bandung
Salah satu sudut Braga

Dari Sumber Hidangan, kita jalan ke pertigaan yang ngga jauh dari situ, itu lho yang ada tulisan B-R-A-G-A-nya. Niatnya mau foto di situ, terus hujan, akhirnya kita balik lagi deh ke tempat parkir motor, dan ajaib dong hujannya berhenti, ternyata itu cuma hujan yang kebawa angin doang.

Jalan Braga Bandung
Pengen cobain tapi gak jadi :v

Nah, di pinggiran RM Sumber Hidangan ini, ada banyak lukisan yang dipajang penjualnya. Diantara sela-sela lukisan itu ada kursi, yang sebelum aku dudukin sempat aku pikir kalau itu kursi jualannya abang tukang lukisan *biasa nemu di Bogor mah begitu.

Ternyata, itu kursi fasilitas umum dari pemkot Bandung, padahal tadi nemu banyak kursi juga yah di Alun, tapi ngga kepikiran kalau yang di sini juga termasuk fasilitas umum. Asyik banget yah di Bandung ini, ngga ada lagi cerita, duduk sembarang di pinggir jalan cuma karena ngga nemu tempat duduk. Warganya juga asyik diajak kerjasama, ngga ada acara kursi di rusak atau dicorat-coret, bersiih!

Sempat duduk beberapa menit di situ, sambil mikir keras mau ke mana lagi abis dari Braga. Bukan ngga ada tujuan, tapi justru karena banyaknya tujuan yang pingin aku datangin dan harus bisa atur waktunya biar bisa ke kejar semua *maruk. Sebelumnya, aku sih udah tanya tempat wisata di Bandung yang ngga jauh-jauh amat dari Bandung Kota, akhirnya kita menyepakati satu tempat, dan aku sebut ini jalanjalan dadakan. Horeeee!!

Dari Alun Alun Sampai Braga
Selfie dulu biar ngga dibilang hoax :v *alesan

Mau tahu ke mana jalanjalan dadakannya? Baca sambungan ceritanya di #CeritaBandung Part 2 yaaa ^^

One Reply to “#CeritaBandung : Dari Alun Alun Sampai Braga”

  1. Udah betul itu. Belum ke Bandung kalau belum ke Braga 🙂

Leave a Reply